Saturday, 03-12-2022
Lingkungan

Lari Marathon 466 KM Sambil Pungut Sampah Plastik, Cara Mulung Parahita dan Puri Ageng Blahbatuh Kampanye Kebersihan

Gianyar | barometerbali – Kampanye kebersihan lingkungan dapat dilakukan dalam bentuk apa saja, salah satunya melalui lari marathon sambil memungut sampah di sepanjang jalan yang dilintasi. Gerakan ini diprakarsai oleh Mulung Parahita bertempat di Puri Ageng Blahbatuh didukung penuh oleh puluhan awak media di Bali Jumat, (13/8/2021).

Project Leader Mulung Parahita I.G.A.A Jezy. Bsc menjelaskan keunikan acara ini adalah untuk kebersihan lingkungan bagi seluruh warga Bali melalui acara bertajuk “The Last Hope”

“Apa yang membuat acara ini unik? Karena karena kampanye pertama dan satu-satunya untuk lingkungan yang berfokus pada sampah plastik di Bali, dan melibatkan 1000 peserta baik luring maupun daring di seluruh Indonesia,” ungkapnya.

Jezy menjelaskan Mulung parahita adalah organisasi yang bergerak dalam lingkungan untuk memudahkan pengelolaan sampah pada masyarakat yang berbasis di Bali.

Untuk mencapai tujuan tersebut maka dibentuklah gerakan atau kampanye bernama “The Last Hope”.

“The last Hope merupakan kampanye kesadaran lingkungan yang akan dilakukan melalui marathon sejauh 466 KM dalam 13 hari. Kami akan keliling Bali dan mengumpulkan sampah dengan target 10 ton sampah plastik dan 30 ton sampah organik. Kampanye ‘The Last Hope’ ini bertujuan menyampaikan pesan tentang dampak sampah plastik dan cara memilah sampah,” papar Jezy di depan awak media.

Selanjutnya Panglingsir Puri Ageng Blahbatuh, Anak Agung Ngurah Kakarsana menyampaikan, dengan kampanye ‘The Last Hope’ ini mampu kembali membersihkan Bali dari sampah plastik utamanya, sehingga citra Bali sebagai daerah tujuan wisata yang bersih dan sehat bisa kembali dicapai.

“Bali sebagai tujuan wisata dunia harus dibuat cantik,sehat dan indah dengan berkurangnya sampah plastik,” ujarnya.


Muryansyah, salah satu founder parahita mulung menjelaskan kampanye ini akan dilaksanakan secara hybrid, baik luring di Bali dan juga daring (virtual run).

Agung Kakarsana menuturkan Mulung Parahita merupakan organisasi yang bergerak dibidang kebersihan lingkungan hidup, tujuannya adalah memberikan edukasi kepada masyarakat untuk memilah sampah dari rumah sesuai Pergub Bali No. 47/2019.

“The Last Hope merupakan kampanye kesadaran lingkungan yang akan dilakukan melalui lari marathon sejauh 466 kilometer selama 13 hari, sambil mengumpulkan sampah plastik 10 ton dan sampah organik 30 ton, kegiatan ini di dukung oleh Kemenparekraf. Melalui kegiatan ini diharapkan dapat memulai sistem pendataan sampah bersumber yang dapat digunakan oleh seluruh pihak terkait dalam rangkaian pemulihan lingkungan secara kolektif,” pungkas Agung Kakarsana. (BB/503)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button