Saturday, 03-12-2022
Kriminalitas

Mengaku Dianiaya, Kedua Tetangga Saling Lapor

Buleleng | barometerbali – Kedua pelapor yang tinggal di dalam satu dusun, terletak di Banjar Dinas Lebah, Desa Kaliasem, Kecamatan Banjar, melaporkan adanya dugaan kekerasan yang terjadi Jumat, tanggal 4 Maret 2022 sekira pukul 23.00 Wita di Banjar Dinas Lebah, Desa Kaliasem Kecamatan Banjar, Kabupaten Buleleng.

Pelapor atas nama Luh Ayu Widiani, umur 48 tahun melaporkan dugaan penganiayaan yang dialami oleh 4 (empat) korban ke Polsek Banjar. Yang menjadi korban dari keempat orang yang dijadikan korban dari laporan Luh Ayu Widiani diantaranya Putu Mas Merta, umur 48 tahun, yang mengalami luka pada kepala samping kiri, luka terbuka pada leher sebelah kiri, dan korban Kadek Widana, umur 19 tahun, mengalami luka pada kepala, luka pada dada sebelah kiri.

Selanjutnya korban ketiga seorang anak yang belum dewasa sebut saja KNM, umur 14 tahun, mengalami luka memar pada kepala dan korban keempat pelapor mengalami luka memar pada bahu sebelah kiri. Dan yang dilaporkan dalam peristiwa tersebut Kadek Arsana Alias Toris (50) dan Gede Porda (35).

Sedangkan pelapor atas nama Kadek Arsana Alias Toris dan Gede Porda melaporkan dirinya juga menjadi korban atas dugaan penganiayaan di waktu yang sama kejadiannya Jumat tanggal 4 Maret 2003 sekitar pukul 23.00 Wita di Banjar Dinas Lebah, Desa Kaliasem, Kecamatan Banjar.

Dari peristiwa tersebut pelapor Porda mengalami luka patah pada tangan kiri, sedangkan Toris mengalami luka pada kepala kanan atas. Pada saat kejadian tersebut pelapor Porda membawa sepotong besi. Dan yang dilaporkan dalam peristiwa ini adalah korban dalam laporan Luh Ayu Widiani.

Dari adanya saling lapor tersebut peristiwa yang diduga terjadi adalah peristiwa kekerasan terhadap orang yang mengakibatkan luka.


Untuk mengetahui dengan jelas terhadap peristiwa yang sebenarnya terjadi, maka diperlukan waktu untuk melakukan pemeriksaan terhadap korban dan saksi-saksi dari kedua belah pihak untuk mengetahui dengan pasti peristiwanya.

“Berikan waktu untuk melakukan penyelidikan dan penyidikan untuk menentukan peristiwa yang sebenarnya terjadi, karena korban dari kedua belah pihak belum dapat memberikan keterangan dengan jelas, masih dalam keadaan sakit,” terang Kapolsek Banjar Kompol I Gusti Nyoman Sudarsana, S.St., didampingi Kasi Humas Polres Buleleng, AKP Gede Sumarjaya. (BB/501)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button