Monday, 05-12-2022
Seremonial

Tujuan Sulinggih Sama, Memuliakan Hyang Widhi

Denpasar | barometerbali – Ketua Umum Pengurus Harian Parisadha Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Pusat Mayjen (purn) Wisnu Bawa Temaja (WBT) mengharapkan semua umat bersatu padu dalam doa dan yadnya. Sehingga terbangun sebuah sinergitas dalam mencapai tujuan agama Hindu Mokshartham Jagadhita. Sehingga semua elemen masyarakat hendaknya bersatu padu dalam memberi panduan kepada umat dalam mencapai tujuan Agama Hindu. 

Dalam konteks Bali, menurutnya, Gubernur, Majelis Desa Adat, Desa Adat dan PHDI baik itu pengurus harian, sabha walaka dan Sulinggih, kegiatan seperti ini membangun kebersamaan langkah para Sulinggih sangat perlu diduplikasi dan dilakukan dalam berbagai tingkatan untuk membangun kebersamaan. Dengan dicabutnya perlindungan kepada sampradaya dalam AD/ART PHDI maka tidak ada lagi perbedaan pandang dalam melaksanakan tugas pelayanan kepada Umat Hindu.

“Maka umat Hindu di Bali khususnya dan Nusantara umumnya harus fokus dalam membangun diri menuju manusia Hindu yang berkarakter Pancasila,” kata WBT pada kegiatan Simakrama Sulinggih Bali dalam melaksanakan hasil Mahasabha yang dilaksanakan dengan semangat vasudaiva kutumbhakam, di Aula Kampus UNHI, Denpasar yang dihadiri ratusan Sulinggih dan Walakanya, Minggu 6 Maret 2022.

Sementara itu, menurut Prof. Dr. drs. I Made Surada, M.A. mewakili Ketua Sabha Walaka PHDI Pusat, Sulinggih sebagai perwujudan Tuhan di dunia nyata, mendapat tempat yang tertinggi di mata umat Hindu. “Sehingga dalam pelaksanaan kehidupan sehari-hari seorang Sulinggih hendaknya mampu meninggalkan hal-hal yang sifatnya keduniawian dan satu pada tujuan yaitu memuja-NYA,” ungkapnya.

Jika Sulinggih sama dalam tujuan yaitu memuliakan Ida Sanghyang Widhi Wasa maka akan berjalan dalam harmoni. Sulinggih dalam menjalankan kehidupan sehari-hari hendaknya tetap berpedoman kepada Wedha. Sabha Walaka PHDI memiliki tugas melakukan kajian-kajian secara akademis atas fenomena-fenomena yang berkembang di masyarakat, hasil kajian tersebut diserahkan kepada Sabha Pandita untuk diputuskan menjadi sebuah keputusan atau Bhisama, sehingga setiap keputusan yang diambil menjadi sebuah keputusan dengan kajian yang matang

Simakrama Sulinggih Bali ini untuk kali pertama dilakukan di Bali ini memiliki nilai yang sangat strategis, karena diakui maupun tidak bahwa sampai saat ini Bali menjadi Pusat Agama Hindu di Indonesia. Sebagai pusat Agama Hindu di Indonesia sudah selayaknya umat Hindu luar Bali belajar ke Bali.

“Segala kebaikan Hindu ada di Bali, sehingga harmoni Hindu di Bali harus tetap dijaga, sehingga saya tetap bangga untuk belajar Hindu di Bali jauh-jauh dari tanah Pasundan,” demikian tegas Ida Pandita Agung Putra Nata Siliwangi Manuaba.

Dari peserta simakrama juga muncul beberapa tugas berat Sulinggih dalam membina umat Hindu, sehingga sulinggih perlu turun gunung untuk memberi pembinaan kepada umat. Mengingat beratnya tugas Sulinggih, sehingga keberadaan Sulinggih perlu mendapat perhatian PHDI dan pemerintah, seperti misalnya dalam menjaga kesehatan, karena belum semua sulinggih dilindungi BPJS sehingga dalam berobat menggunakan biaya sendiri. (BB/501)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button