Wednesday, 22-05-2024
Ekbis

Gegara Terapkan Bitcoin, El Savador Terancam Bangkrut

El Savador | barometerbali – Kenekatan Negara El Salvador memutuskan penggunaan bitcoin menggiring negara di Amerika Tengah ini terjerumus petaka besar. Kejatuhan harga aset kripto tersebut membuat negara itu di ambang kebangkrutan.

Dikutip dari cnbcindonesia.com, harga bitcoin tercatat telah jatuh lebih dari 70% dari puncaknya pada November 2021 dan lebih dari 55% sejak Presiden Nayib Bukele mengumumkan ‘pengadopsian’ bitcoin oleh negaranya.

Pada saat bersamaan dipusingkan oleh harga bitcoin yang jauh dari harapan, El Salvador juga harus segera mendapatkan uang tunai yang cukup untuk menutup utangnya yang harus dibayar lebih dari US$ 1 miliar pada tahun depan.

Ujung-ujungnya, kondisi El Salvador pun kian memprihatinkan. Pasalnya, pertumbuhan ekonominya telah anjlok, defisitnya tetap tinggi, dan rasio utang terhadap PDB negara itu akan mencapai hampir 87% tahun ini.

Kekhawatiran pun berubah menjadi ketakutan bahwa El Salvador tidak siap untuk menyelesaikan kewajiban pinjamannya.

Tak hanya masalah besar ancaman kebangkrutan, El Salvador juga sedang pusing dengan perang baru melawan kekerasan geng yang merebak.

“Di permukaan, seluruh masalah bitcoin belum benar-benar terbayar,” kata Boaz Sobrado, seorang analis data fintech yang berbasis di London, dikutip CNBC International.

Pemerintah memiliki kerugian kertas yang belum direalisasi pada Bitcoin sekitar US$50 juta. Sementara menurut perkiraan, secara agregat seluruh eksperimen hanya menjalankan US$374 juta.

Negosiasi dengan pinjaman internasional juga terhenti. Sebab mereka tidak mau membuang uang ke negara yang menghabiskan jutaan dolar pajak untuk kripto dengan harga yang rentan.

Sementara itu, menurut lembaga rating, termasuk Fitch, menurunkan skor kredit El Salvador. Alasannya karena ketidakpastian masa depan keuangan negara.

“Dalam hal situasi keuangan mereka, El Salvador berada di tempat yang sangat sulit. Mereka punya banyak obligasi yang diperdagangkan dengan diskon besar-besaran,” jelas Sobrado.

Peneliti kebijakan di London School of Economics, Frank Muci mengatakan kebijakan ekonomi negara adalah pemikiran magis. Dia menambahkan tidak ada yang mau meminjamkan uang ke negara itu, kecuali adanya tarif 20% hingga 25%.

“Negara ini sedang berjalan menuju default utang,” kata Muci.

Secara keseluruhan, pemerintah telah menghabiskan sekitar US$ 375 juta untuk peluncuran bitcoin, termasuk US$ 150 juta yang dirancang untuk mengubah bitcoin secara instan menjadi dolar, US$ 120 juta untuk bonus bitcoin US$ 30 yang diberikan kepada setiap warga yang mengunduh dompet chivo, dan sekitar US$ 104 juta yang telah diakui pemerintah secara terbuka untuk membelanjakan bitcoin.

Muci mencatat bahwa pengeluaran ini ditambah kerugian yang belum direalisasi sebesar US$ 50 juta pada portofolio bitcoin negara berarti bahwa negara tersebut telah menghabiskan sekitar US$ 425 juta pada bitcoin. (BB/501/cnbc)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button