Wednesday, 24-07-2024
Pendidikan

Doktor Ilmu Kedokteran Manfaatkan Grup Percakapan Daring untuk Pendidikan Kesehatan Gigi Anak Prasekolah

DOKTOR – Kandidat promovenda drg. Yudha Rahina, M.Kes berhasil meraih gelar Doktor Ilmu Kedokteran FK Unud. (humas-unud)

Denpasar | barometerbali – Ujian Promosi Doktor dengan kandidat promovenda drg. Yudha Rahina, M.Kes dengan judul disertasi “Pendidikan Kesehatan Gigi dengan Metode Grup Percakapan dan Konseling Secara Daring Meningkatkan Pengetahuan, Motivasi dan Perilaku Daripada Metode Konvensional pada Ibu Anak Prasekolah di Yayasan Perguruan Rakyat Saraswati (Study Exploratory Sequential Mixed Method) berlangsung di ruang sidang Pascasarjana Lt III Kampus Universitas Udayana (Unud) Jl. Sudirman, Denpasar, (19/8/2022).

Yudha Rahina memaparkan prevalensi karies gigi pada anak prasekolah masih tinggi, dan sebagian besar tidak dirawat. Kurangnya perhatian orangtua terhadap penyakit gigi anak, sering dihubungkan dengan pengetahuan, motivasi dan perilaku kesehatan giginya.

“Tujuan penelitian ini adalah membandingkan efektifitas pendidikan kesehatan gigi antara metode grup percakapan daring (GPD) dengan konseling secara daring dan konvensional untuk meningkatkan pengetahuan, motivasi dan perilaku ibu anak prasekolah,” jelasnya.

Penelitian ini menggunakan rancangan exploratory sequential mixed methods, yang diawali dengan studi kualitatif, kemudian diikuti dengan studi kuantitatif. Studi kualitatif untuk menggali informasi pengetahuan, motivasi dan perilaku  ibu dalam merawat kesehatan gigi anak, dan hambatannya.

Wawancara mendalam dilakukan pada 20 responden, hasilnya dianalisis  secara naratif. Studi kuantitatif untuk mengetahui pengaruh pendidikan kesehatan gigi dengan GPD dan konseling terhadap peningkatan pengetahuan, motivasi dan perilakunya. Randomized pretest-posttest control group design dilakukan pada 240 sampel, yang terbagi dalam  kelompok perlakuan GPD, konseling dan kontrol. Hasil studi ini dianalisis dengan Paired T test, Anova dan uji Post Hoc LSD.

“Hasil studi kualitatif menunjukkan ibu memiliki pengetahuan yang baik, motivasi tinggi dan perilaku kesehatan gigi yang mendukung, tetapi ditemukan beberapa hambatan. Hambatan yang utama adalah  hambatan pengetahuan tentang pencegahan karies gigi; hambatan motivasi pola makan, menyikat gigi dan mengunjungi dokter gigi; serta hambatan perilaku menyikat gigi,  minum susu botol dan makan makanan manis, serta berobat gigi,” beber Yudha Rahina.

Kesimpulan yang diperoleh adalah Ibu anak prasekolah memiliki pengetahuan baik, motivasi tinggi, dan perilaku yang mendukung kesehatan gigi anak. Namun masih ditemukan beberapa hambatan. Pendidikan kesehatan gigi dengan metode GPD dan konseling meningkatkan pengetahuan, motivasi dan perilaku ibu daripada metode konvensional.

“Metode konseling meningkatkan motivasi lebih tinggi daripada GPD. Metode GPD sesuai untuk mengedukasi ibu pada kasus-kasus kesehatan gigi yang sederhana, sedangkan konseling lebih sesuai untuk kasus-kasus kesehatan gigi yang memerlukan perhatian khusus,” pungkas Yudha Rahina.

Ujian dipimpin oleh Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan dan Informasi, Prof. dr. I Md. Ady Wirawan, MPH., Ph.D., dengan tim penguji :

  1. Prof. dr. Pande Putu Januraga, M.Kes., Dr.PH (Promotor)
  2. Prof. dr. I Made Ady Wirawan, S.Ked., MPH., Ph.D (Kopromotor I)
  3. Dr. drg. Dewa Made Wedagama, Sp.KG., FICD   (Kopromotor II)
  4. Prof. Dr. dr. I Nyoman Mangku Karmaya, M.Repro., PA (K)
  5. Prof. Dr. dr. I Made Jawi, M.Kes 
  6. Prof. Dr. dr. I Wayan Weta, MS., Sp.GK
  7. Prof. Dr. drg. Rasmidar Samad, MS., FISDPH., FISPD 
  8. Dr. dr. Gede Wirya Kusuma Duarsa, M.Kes., Sp.U(K)
  9. Dr. dr. Gde Ngurah Indraguna Pinatih, M.Sc, Akp., Sp.GK
  10. Dr. dr. Dyah Pradnyaparamita Duarsa, M.Si 

Sedangkan undangan akademik adalah :

  1. Dr. dr. A.A. Ngurah Anantasika, Sp.OG (K)
  2. Dr. drg. Mochammad Taha Ma’ruf, M.Erg
  3. Dr. dr. Anak Agung Sawitri, MPH
  4. Dr. Kadek Tresna Adhi, SKM., M.Kes
  5. Dr. drg. Putu Lestari Sudirman, M.Biomed

Pada ujian kali ini Dr. drg. Yudha Rahina, M.Kes dinyatakan lulus sebagai Doktor Lulusan ke- 359 Program Studi Doktor Ilmu Kedokteran Fakultas Kedokteran Universitas Udayana dengan predikat, “Sangat Memuaskan”. (BB/501/rls)

Sumber: https://www.unud.ac.id/in/berita-fakultas1637-Doktor-Ilmu-Kedokteran-Manfaatkan-Grup-Percakapan-Daring-untuk-Pendidikan-Kesehatan-Gigi-Anak-Prasekolah.html

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button