Friday, 19-07-2024
Pariwisata

Pembangunan Desa Wisata harus Dibarengi Pembangunan SDM

Ket foto: Wagub Bali Prof. Tjok Oka Sukawati (dua dari kanan) mendampingi Menparekraf Sandiaga Uno (tengah) saat seminar pariwisata di Nusa Dua, Badung, Jumat (23/9/2022). (hms/prov/bali)

Badung | barometerbali – Pembangunan Desa Wisata bukanlah pembangunan yang instan, memerlukan waktu hingga puluhan tahun, bahkan Ubud sendiri membutuhkan waktu sampai seratus tahun. Karena hal itu harus dibarengi dengan pembangunan SDM masyarakat desa itu sendiri.

Hal ini disampaikan Wakil Gubernur Bali Prof. Tjok Oka Sukawati saat menjadi narasumber pada Seminar Working Group bertemakan “Building World-Class Green and Sustainable Tourism Village for Bali’s Recovery and Transformation through Social Innovation” bertempat di Hotel Merusaka, ITDC, Nusa Dua, Badung, pada Jumat (23/9/2022).

Menurut Wagub yang juga praktisi pariwisata ini, SDM masyarakat yang terbangun akan membantu mempertahankan keberadaan desa wisata itu sendiri.

“Desa yang bersih dan asri yang dijaga oleh masyarakat desanya akan menarik wisatawan untuk datang. Jadi bangun dulu SDM-nya,” tegas Wagub Cok Ace.

Ia pun melanjutkan, jika skema pembangunan pariwisata termasuk desa wisata itu sendiri sudah dibagi berdasarkan karakteristik wilayahnya. Untuk di Bali bagian utara akan dibangun pariwisata konservasi, Bali Barat pariwisata pertanian sedangkan Bali bagian timur pariwisata spiritual.

“Jadi kita sudah ada konsep yang berdasarkan konsep Dewata Nawa Sanga,” imbuhnya.

Melanjutkan sambutannya, Wagub Cok Ace mengatakan bahwa tren wisatawan saat ini cenderung memilih destinasi wisata di alam terbuka sebagai tujuan wisatanya dengan udara yang bersih dan dan pengalaman yang diperoleh saat berada di lokasi wisata berbaur dengan masyarakat lokal merasakan sentuhan budaya setempat. Desa wisata adalah pilihan yang tepat untuk mengakomodir tren minat wisatawan tersebut.

“Di Indonesia diperkirakan ada 1.000 desa yang berpotensi untuk dikembangkan pariwisatanya, sementara di Bali terdapat 238 desa wisata yang telah ditetapkan oleh bupati ataupun wali kota dengan berbagai kategori pengembangan yakni rintisan, berkembang, maju dan mandiri,” bebernya.

Desa wisata menurut Cok Ace sangat berkembang di Bali didukung oleh keunikan budaya, partisipasi masyarakat serta pesona alamnya yang indah serta dengan mengimplementasikan kearifan lokal “Tri Hita Karana”.

Hal ini juga bersinergi dengan Visi Pemerintah Provinsi Bali “Nangun Sat Kerthi Loka Bali” yakni melestarikan alam, budaya, dan menyejahterakan masyarakat Bali. Keberadaan desa wisata merupakan salah satu upaya mewujudkan destinasi hijau yang berkelanjutan yang penerapannya di pedesaan.

Keberlanjutan yang diharapkan dapat tumbuh adalah keberlanjutan lingkungan, keberlanjutan budaya, keberlanjutan sosial ekonomi dan keberlanjutan dalam pengelolaannya.

“Bukan tidak mungkin ke depan keberadaan desa-desa wisata di Bali menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan kelas dunia. Seperti yang kita bisa kita lihat sekarang pada desa wisata Penglipuran, Tenganan, Pemuteran dan Mas,” tandasnya.

Sementara itu Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahudin Uno yang saat itu menjadi keynote speaker menyampaikan apresiasi kerja keras banyak pihak untuk membangun desa wisata di seluruh Indonesia, termasuk Bali. Menurutnya Bali bisa menjadi episentrum pembangunan desa wisata di seluruh Indonesia.

“Bali bisa menjadi center of excellent dalam pengelolaan desa wisata,” ucapnya.

Selain itu, keberadaan desa wisata juga diharapkan bisa mendongkrak kunjungan wisatawan hingga 30%, karena desa wisata akan menjadi daya tarik sendiri terutama bagi wisatawan mancanegara.

“Untuk itu kita butuh kolaborasi banyak pihak seperti dari private sector, NGO, masyarakat hingga Bappenas,” sebutnya.

Pendapat senada juga disampaikan oleh Deputi Bidang Pengembangan Destinasi dan Infrastruktur Kemenparekraf Vinsensius Jemadu, yang mengatakan saat ini hanya Bali yang sudah membagi-bagi basis desa wisata sesuai dengan karakteristik masing-masing wilayah. Bahkan hal tersebut sudah terorganisir dengan baik.

“Kemenparekraf akan membangun setidaknya 7.500 desa wisata ke depan di seluruh Indonesia, dan Bali akan menjadi benchmark-nya,” pungkas Vinsen. (BB/501)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button