Tuesday, 20-02-2024
Peristiwa

Gempabumi Tektonik M5,7 di Laut Bali

Tak berpotensi tsunami

Kolase tabel: Gempabumi tektonik M5,8 Sabtu (9/9/2023) pukul 07.06.16 WIB. Episenter gempabumi terletak pada koordinat 6.96° LS ; 116,52° BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 160 km Timur Laut Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat pada kedalaman 511 km. (Sumber: BMKG)

Jakarta | barometerbali – Sebagian warga Bali dikagetkan dengan gempabumi tektonik yang berpusat di wilayah Laut Bali, Sabtu (9/9/2023) pukul 07.06.16 WIB.

Hasil analisis BMKG menunjukkan gempabumi ini memiliki parameter update dengan magnitudo M5,8. Episenter gempabumi terletak pada koordinat 6.96° LS ; 116,52° BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 160 km Timur Laut Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat pada kedalaman 511 km. Gempabumi ini diduga merupakan susulan dari gempabumi utama M7,4 yang terjadi pada tanggal 29 Agustus 2023.

Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG Dr Daryono, SSi, MSi dalam ketetangan tertulisnya menjelaskan jenis dan mekanisme gempabumi.

“Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempabumi yang terjadi merupakan jenis gempabumi dalam (deep focus) akibat adanya aktivitas slab pull (tarikan ekstensional Lempeng Australia ke bawah) pengaruh gaya gravitasi,” ungkapnya di Jakarta, Minggu (10/9/2023).

Ia menyatakan hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempabumi memiliki mekanisme  pergerakan turun (normal).

Terkait Gempabumi ini Daryono menyebutkan berdampak dan dirasakan di daerah Denpasar, Mataram, Lombok Utara, Lombok Barat dan Lombok Tengah dengan skala intensitas II-III MMI (Getaran dirasakan nyata dalam rumah. Terasa getaran seakan akan truk berlalu) dan daerah Kuta dengan skala intensitas II MMI (Getaran dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang).

“Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempabumi ini tidak berpotensi tsunami,” tandasnya.

Hingga pukul 07.30 WIB, hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempabumi susulan (aftershock).
 
Kepada masyarakat dihimbau agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Agar menghindari dari bangunan yang retak atau rusak diakibatkan oleh gempa.

“Periksa dan pastikan bangunan tempat tinggal anda cukup tahan gempa, ataupun  tidak ada kerusakan akibat getaran gempa yang membahayakan kestabilan bangunan sebelum anda kembali ke dalam rumah,” sarannya.
 
Daryono meminta masyarakat memastikan informasi resmi hanya bersumber dari BMKG yang disebarkan melalui kanal komunikasi resmi yang telah terverifikasi (Instagram/Twitter @infoBMKG), website (http://www.bmkg.go.id atau inatews.bmkg.go.id), telegram channel (https://t.me/InaTEWS_BMKG) atau melalui Mobile Apps (IOS dan Android): wrs-bmkg atau infobmkg.

Editor: Ngurah Dibia

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button